"Support and resistance" adalah salah satu konsep yang paling banyak digunakan dalam perdagangan forex .

Anehnya, setiap orang tampaknya memiliki ide mereka sendiri tentang bagaimana Anda harus mengukur support dan resistance.

Mari kita lihat dasar-dasarnya terlebih dahulu.

Lihat diagram di atas. Seperti yang Anda lihat, pola zigzag sedang naik (" pasar bullish ").

Ketika harga bergerak naik dan kemudian turun kembali, titik tertinggi yang dicapai sebelum turun kembali, sekarang menjadi resistance .

Level resistensi menunjukkan di mana akan ada banyak penjual .

Ketika harga terus naik lagi, titik terendah yang dicapai sebelum dimulai trend kembali, sekarang menjadi support .

Level support menunjukkan di mana akan ada banyak pembeli .

Dengan cara ini, support dan resistance terus dibentuk saat harga bergerak naik dan turun dari waktu ke waktu.

Kebalikannya berlaku selama tren turun .

Dalam cara yang paling dasar, ini adalah bagaimana support dan resistance biasanya diperdagangkan:

Trading "Bounce"

  • Beli saat harga turun menuju support.
  • Jual saat harga naik menuju resistance.

Trading "Break"

  • Beli saat harga menembus resistance.
  • Jual saat harga break menembus support.

"bounce" dan "break"? Apa itu? Jika Anda sedikit bingung, tidak perlu khawatir karena kami akan membahas konsep-konsep ini lebih detail nanti.

Menggambar Level support dan resistance

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa level support dan resistance bukanlah angka pasti .

Seringkali Anda akan melihat level support atau resistance yang ditembus, setelah diuji beberapa kali.

Dengan grafik candlestick , “tes” support dan resistance ini biasanya diwakili oleh bayangan atau badan candlestick.

Perhatikan bagaimana bayangan lilin menguji level dukungan 1,4700.

Pada saat-saat itu sepertinya pasar sedang "menembus" support.

Kalau dipikir-pikir, kita bisa melihat bahwa pasar hanya menguji level itu.

Jadi bagaimana kita benar-benar tahu jika support dan resistance ditembus?

Tidak ada jawaban pasti untuk pertanyaan ini. Beberapa orang berpendapat bahwa level support atau resistance ditembus jika harga benar-benar dapat menutup melewati level tersebut. Namun, Anda akan menemukan bahwa tidak selalu demikian.

Mari kita ambil contoh yang sama dari atas dan lihat apa yang terjadi ketika harga benar-benar ditutup melewati level support 1,4700.

Dalam hal ini, harga telah ditutup di bawah level support 1,4700 tetapi akhirnya naik kembali di atasnya.

Jika Anda percaya bahwa ini benar-benar ditembus dan kemudian transaksi sell pasangan ini, Anda akan rugi besar!

Melihat grafik sekarang, Anda dapat melihat secara visual dan sampai pada kesimpulan bahwa support tidak benar-benar ditembus.

Untuk membantu Anda menyaring breakout palsu ini, Anda harus memikirkan support dan resistance lebih sebagai "zona" daripada angka yang tetap.

Salah satu cara untuk membantu Anda menemukan zona ini adalah dengan menggambar support dan resistance pada grafik garis daripada grafik candlestick.

Alasannya adalah grafik garis hanya menampilkan harga penutupan sementara candlestick menambahkan nilai tertinggi dan terendah yang ekstrim pada gambar.

Naik dan turun ini bisa menyesatkan karena seringkali hanya merupakan reaksi pasar yang “spontan”.

Ini seperti ketika seseorang melakukan sesuatu yang sangat aneh, tetapi ketika ditanya tentang hal itu, dia hanya menjawab, "Maaf, itu hanya refleks."

Saat menggambar support dan resistance, Anda tidak menginginkan refleks pasar. Anda hanya ingin menggambar gerakan yang memang disengaja .

Melihat grafik garis, Anda ingin memplot garis support dan resistance di sekitar area di mana Anda dapat melihat harga membentuk beberapa puncak atau lembah .

Informasi menarik lainnya tentang support dan resistance:

  • Ketika harga menembus resistance, maka resistance tersebut berpotensi menjadi support.
  • Semakin sering harga menguji level resistance atau support tanpa menerobosnya, semakin kuat area resistance atau support tersebut.
  • Ketika level support atau resistance tembus, kekuatan langkah lanjutan bergantung pada seberapa kuat support atau resistance yang ditembus itu bertahan.

Dengan sedikit latihan, Anda akan dapat melihat area support dan resistance forex yang potensial dengan mudah.