Apa itu Range-Bound Market?

Sebuah Range-Bound Market adalah di mana harga bergerak sideway.

Harga tinggi bertindak sebagai level resistance utama di mana harga tampaknya tidak dapat menembusnya.

Demikian juga, harga rendah bertindak sebagai level support utama di mana harga tampaknya juga tidak bisa menembus.

Pergerakan pasar bisa diklasifikasikan sebagai horizontal, range, atau sideways .

Ini juga dikenal sebagai " choppy market " atau hanya sebagai " choppy ".

Sebuah choppy market adalah kebalikan dari pasar trending.

Dalam pasar yang choppy, tidak ada arah yang jelas , dan harga hanya " bergerak naik turun " dalam kisaran yang sangat sempit.

Pedagang tren cenderung merugi di pasar yang choppy.

ADX di Ranging Market

Salah satu cara untuk menentukan apakah pasar sedang sideway adalah dengan menggunakan ADX yang sama seperti yang dibahas dalam pelajaran ADX .

Pasar dikatakan berkisar ketika ADX di bawah 25 .

Ingat, saat nilai ADX berkurang, tren yang lebih lemah adalah.

Bollinger Bands di Ranging Market

Intinya, Bollinger Bands berkontraksi saat volatilitas berkurang di pasar dan meluas saat volatilitas lebih besar.

Karena itu, Bollinger Bands menyediakan alat yang bagus untuk strategi breakout.

Ketika pita tipis dan berkontraksi , volatilitas rendah dan seharusnya ada sedikit pergerakan harga ke satu arah.

Namun, ketika band mulai berkembang , volatilitas meningkat dan kemungkinan pergerakan harga lebih ke satu arah / trending.

Umumnya, lingkungan perdagangan ranging market akan berisi pita yang agak sempit dibandingkan dengan pita lebar dan terbentuk secara horizontal.

Dalam hal ini, kita dapat melihat bahwa Bollinger Bands menyempit, karena harga hanya bergerak dalam kisaran yang sempit.

Ide dasar dari strategi range-bound adalah bahwa pasangan mata uang memiliki harga tinggi dan harga rendah yang sedang diperdagangkan.

Dengan membeli mendekati harga rendah, pedagang valas berharap mendapat untung di sekitar harga tinggi.

Dengan menjual mendekati harga tinggi, pedagang berharap mendapat untung di sekitar harga rendah.

Alat yang populer digunakan adalah channel seperti yang ditunjukkan di atas dan Bollinger Bands.

Menggunakan osilator , seperti Stochastic atau RSI , akan membantu meningkatkan peluang Anda menemukan titik balik dalam kisaran karena dapat mengidentifikasi kondisi berpotensi oversold dan overbought.

Berikut contoh penggunaan GBP / USD .

Tip tambahan: Pasangan terbaik untuk trading strategi range-bound adalah persilangan mata uang / cross pair . Yang kami maksud pasangan yang tidak menyertakan USD sebagai salah satu mata uang dalam pasangan tersebut.

Salah satu pasangan mata uang paling terkenal untuk trading range adalah  EUR / CHF .

Tingkat pertumbuhan serupa yang dimiliki oleh Uni Eropa dan Swiss cukup banyak menjaga nilai tukar EUR / CHF stabil.

Pasangan lainnya adalah AUD / NZD .