Kembali ke masa sekolah tua tahun 1920-30-an, ada akuntan profesional dan jenius gila bernama Ralph Nelson Elliott .

Dengan menganalisis secara cermat data saham senilai 75 tahun, Elliott menemukan bahwa pasar saham, yang dianggap berperilaku agak kacau, sebenarnya tidak demikian.

Ketika dia berusia 66 tahun, dia akhirnya mengumpulkan cukup bukti (dan kepercayaan diri) untuk membagikan penemuannya kepada dunia.

Ia menerbitkan teorinya dalam buku berjudul The Wave Principle .

Menurutnya, pasar diperdagangkan dalam siklus berulang, yang ia tunjukkan adalah emosi investor yang disebabkan oleh pengaruh luar (ahem, CNBC , Bloomberg , WSB ) atau psikologi massa yang dominan saat itu.

Elliott menjelaskan bahwa fluktuasi harga yang naik turun yang disebabkan oleh psikologi kolektif selalu muncul dalam pola berulang yang sama.

Dia menyebut ayunan ke atas dan ke bawah ini sebagai “gelombang”.

Ia percaya bahwa, jika Anda dapat dengan benar mengidentifikasi pola berulang dalam harga, Anda dapat memprediksi kemana harga akan pergi (atau tidak pergi) selanjutnya.

Inilah yang membuat Elliott wave begitu menarik bagi para pedagang.

Ini memberi mereka cara untuk mengidentifikasi titik-titik yang tepat di mana harga kemungkinan besar akan berbalik.

Dengan kata lain, Elliott datang dengan sistem yang memungkinkan para pedagang untuk mengejar ketertinggalan.

Jadi, di tengah semua kekacauan harga, Elliott menemukan pesanan. Luar biasa, ya?

Tentu saja, seperti semua orang jenius yang gila, dia perlu mengklaim pengamatan ini dan karena itu dia datang dengan nama yang sangat orisinal: Teori Gelombang Elliott / Elliott Wave Theory.

Tetapi sebelum kita mempelajari gelombang Elliott, Anda harus terlebih dahulu memahami apa itu fraktal .

Fraktal

Pada dasarnya, fraktal adalah struktur yang dapat dipecah menjadi beberapa bagian, yang masing-masing merupakan salinan keseluruhan yang sangat mirip. Matematikawan suka menyebut properti ini "kemiripan diri".

Anda tidak perlu jauh-jauh mencari contoh fraktal. Mereka dapat ditemukan di seluruh alam!

Seashell adalah fraktal. Kepingan salju adalah fraktal. Awan adalah fraktal. Heck, sambaran petir adalah fraktal.

Jadi mengapa fraktal penting?

Salah satu kualitas penting dari gelombang Elliott adalah bahwa mereka adalah fraktal. Sama seperti kerang dan kepingan salju, gelombang Elliott dapat dibagi lagi menjadi gelombang Elliot yang lebih kecil.

Siap menjadi Elliottician sekarang? Baca terus!